(Video) Situasi C0vid-19 di Indonesia semakin membimbangkan, Jokowi ugvt r0mbak Kabinet

JAKARTA: Presiden Indonesia, Joko Widodo bersedia untuk melakukan r0mbakan Kabinet atau membubarkan mana-mana agensi kerajaan yang tidak berkhidmat secara maksimum bagi menentang penularan pandemik C0VID-19 di negara itu.

Memetik laporan Reuters, Joko Widodo atau lebih mesra dengan panggilan Jokowi dilaporkan berkata demikian dalam mesyuarat Kabinet pada 18 Jun lalu, yang mana video tersebut didedahkan pada Ahad.

“Saya rasa barisan menteri hanya menjalankan tugas seolah-olah keadaan adalah normal. Itu yang membimbangkan saya. Tidakkah mereka bimbang juga? Ini adalah sebuah krisis besar,” katanya.

“Saya akan melakukan langkah-langkah luar biasa untuk kesemua 267 juta rakyat negara ini. Ia termasuk membubarkan agensi kerajaan, r0mbakan Kabinet dan saya sudah memikirkan semua perkara itu,” jelasnya.

Jokowi turut menyatakan kerajaan kini bergerak perlahan dalam menangani krisis yang turut melanda seluruh dunia itu.

Setakat ini, Indonesia mencatatkan jumlah kumulatif kes mencecah 54,000 kes dengan lebih 2,700 kemat1an sekali gus mencatatkan kadar jumlah tertinggi di Asia Timur di luar China.

Sebelum ini kerajaan pimpinan Jokowi dilaporkan membelanjakan sehingga $50 bilion (RM214.58 bilion) bagi menangani krisis pandemik C0VID-19 di negara itu.

Mengejvtkan Surabaya, Indonesia Di isytiharkan Zon Hitam Cov1d 19

TERDAHULU, awal bulan ini Ibu kota Jawa Timur, Surabaya dilaporkan menjadi zon hitam COV1D-19 di wilayah ini. Menurut ahli epidemiologi dari Universiti Griffith, Dicky Budiman berkata, zon hitam berlaku apabila k3s sudah melangkaui 2,000 k3s, sekaligus menjadikan sesebuah kawasan darur4t.

Jawa Timur mencatatkan 437 k3s pemergian akib4t COV1D-19 dengan k3s tertinggi semalam (3 Jun) dengan 11 pemergian. Dari keseluruhan 5,310 k3s COV1D-19 di wilayah tersebut, sebanyak 2,803 k3s dicatatkan berlaku di Surabaya.

Angka itu menghampiri jumlah keseluruhan kes pemergian COV1D-19 di Jakarta yang mencecah 529 pemergian dari 7,539 kes setakat ini. Sementara itu menurut BBC Indonesia, kelemahan penguatkuasaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) merupakan antara faktor penularan serius COV1D-19 di sana.

Surabaya dilaporkan melaksanakan PSBB bermula 28 April dan dilanjutkan sebanyak dua kali. Fasa ketiga PSBB di sana dijangka berakhir pada 8 Jun ini. Walaubagaimanapun, ahli epidemiologi dari Universitas Airlangga, Windhu Purnomo berkata PSBB tidak mencapai matlamat dan Surabaya masih belum aman.

“Penyebabnya kenapa masih belum aman ialah sikap masyarakat kerana pemerintah tidak melakukan pengawalan ketat. Tidak ada saringan di jalanan di Surabaya, hanya di checkpoint-checkpoint di bandar,” katanya. “Ya sudahlah, sekarang ini seperti tiada PSBB,” katanya.

Pemerhatian wartawan BBC juga mendapati trafik sibuk di beberapa jalan utama di Surabaya. Malah, kegiatan ekonomi penduduk tempatan masih dilihat berlaku seperti biasa dengan hanya sebahagian premis ditutup manakala sebahagian lain masih dibuka seperti biasa.

 

Sumber: Awani, Kompas, CNBC Indonesia, Surabaya Tribun News, Corona Jakarta, Info COV1D Jawa

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Seni Hiburan

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Be the first to comment on "(Video) Situasi C0vid-19 di Indonesia semakin membimbangkan, Jokowi ugvt r0mbak Kabinet"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


Shares