“Habis semua kain batik saya dia pakai setiap hari”- Isteri dedah dapat suami mat salih tapi ‘terlebih Melayu’… makan mesti mau pedas!

GARA-gara berbeza budaya, pasangan Malaysia-Australia ini menjadi perhatian di aplikasi popular TikTok.

Suami mat salih yang tidak kekok bertutur dalam bahasa Melayu serta ‘drama’ pasangan suami isteri ini yang melucukan menambat hati para pengikut.

“Apa ‘entahlah’, sayang?” lelaki berkenaan bertanyakan maksud perkataan itu yang ditemuinya dalam komik berbahasa Melayu yang dibaca.

“I don’t know, (saya tak tahu),” jawab isterinya berulang kali apabila ditanya berkali-kali sehingga suaminya akhirnya memahami maksud perkataan tersebut.

Waidah (kiri) dan Paul mendirikan rumah tangga pada 2017.

Isterinya, Ruwaidah Mokhtar berkata, dia mengenali suaminya, Paul Desmond Parker dari Melbourne, Australia pada 2014 sebelum mendirikan rumah tangga pada 2017.

Berusia 32 tahun, Ruwaidah memberitahu, suaminya yang berusia 43 tahun mula bekerja di Malaysia sejak 2013 dan kini merupakan jurutera teknologi maklumat (IT).

“Masa mula-mula suami datang ke Malaysia, dia banyak belajar bercakap bahasa Melayu menerusi surat khabar. Hampir setiap hari dia baca akhbar berbahasa Melayu.

“Kebanyakan masa, dia bertutur bahasa Melayu dengan pemandu teksi, Grab. Tapi pertuturan dia lebih secara formal kerana belajar dari surat khabar,” katanya kepada mStar.

Waidah dan suami dikurniakan dua cahaya mata.

Lebih mesra disapa Waidah, katanya, suaminya mula belajar bertutur dalam bahasa pasar selepas mengenalinya, bagi melancarkan kefasihan untuk berkomunikasi setiap hari.

“Saya ada beli komik dan bahasa yang digunakan adalah bahasa pasar. Jadi, suami pun belajar bahasa pasar daripada komik. Kalau suami tak tahu, dia akan tanya saya.

“Malah, di rumah pun saya akan bercakap dalam bahasa Melayu dengan suami dan anak-anak,” katanya yang merupakan ibu kepada dua cahaya mata.

Gaya Paul yang memakai kain batik.

Selain selesa bertutur dalam bahasa Melayu, Waida yang berasal dari Muadzam Shah di Pahang itu turut menjelaskan bahawa suaminya suka memakai kain batik di rumah.

“Saya pakai kain batik sepanjang tempoh berpantang selepas melahirkan anak kedua. Habis je pantang selepas 44 hari, suami pula tiba-tiba minat nak pakai kain batik saya.

Suami kata kalau dapat makan pedas-pedas siap ada sambal itulah nikmat makan yang sebenar.

RUWAIDAH MOKHTAR

“Habis semua kain batik saya dipakainya hari-hari kat rumah, nasiblah saya lebih suka pakai baju kelawar.

“Dia cakap kain pelikat tak cantik, jadi kami tak beli kain pelikat dan dia memilih untuk pakai batik saya,” ujarnya.

Waidah dan keluarganya kini menetap di Johor.

Menurut suri rumah itu, suaminya juga lebih ‘Melayu’ kerana menyukai masakan yang pedas-pedas, terutama yang disertakan dengan sambal.

“Kalau lagi pedas, lagi dia suka. Kalau tak sambal belacan, sambal biasa atau dapat cili potong pun jadilah, asalkan pedas. Sampaikan kalau pergi rumah orang, dia selamba minta sambal atau cili potong.

“Suami kata kalau dapat makan pedas-pedas siap ada sambal itulah nikmat makan yang sebenar. Saya pun makan masakan pedas juga, tapi taklah sanggup sampai tahap sepedas yang dia boleh,” ujarnya secara berselor0h.

 

Sumber : mStar

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih! Seni Hiburan

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*